Jumat, 29 Mei 2009

Pendampingku; Aktivis atau Bukan?

Sebelumnya maksud aktivis di sini adalah orang yang diberi karunia oleh Allah keinginan untuk menuntut ilmu syar’i dan diberi azam untuk mendakwahkannya. Ikhwan atau Akhawat begitulah mungkin lumrahnya gelar bagi mereka. Kata ustadz, muslim/ah plus :-).

Aktivis atau bukan, Dilema? Pertanyaan ini atau senada dengan ini pernah penulis dengar sendiri dari beberapa ikhwan serta alasan-alasannya yang membuat mereka bingung seakan berada diantara dua kutub yang sama kuatnya, entah karena orang tua, orang di kampunglah, sampai pada alasan yang menurut saya hanyalah alasan dibuat-buat dan membuat mereka plin-plan sendiri.

Bagi seorang aktivis yang masih peduli dengan cita-cita dan masa depan perjuangannya, persoalan pilih memilih pasangan pada kriteria “aktivis atau bukan” seharusnya tidak menjadi sebuah dilema. Meski ada yang nekat dan dengan nada sedikit sombong, “Insya Allah saya akan membinanya”. Seolah dia adalah pemilik dan penentu hidayah.

Ketika membaca artikel yang membeberkan tentang perilaku pergaulan bebas pemuda-pemudi zaman sekarang yang sudah berada pada titik nadir tanpa batas. Bulu kuduk ini sampai merinding dan dalam hati bertanya, “Masih adakah pemuda dan wanita yang dijaga oleh Allah dari perbuatan tersebut?” Insya Allah masih ada. Siapa? Anda pasti tahu jawabannya.

Laki-laki shaleh manapun di dunia ini ia pasti ingin menikah dengan wanita yang tahu akan hak-hak dan kewajibannya terhadap suaminya dan dapat mendidik anaknya menjadi anak shaleh dan shalehah. Karena itu adalah salah satu sumber kebahagiaan utamanya di dunia ini,
"Bagi seorang mukmin laki-laki, sesudah taqwa kepada Allah, maka tidak ada sesuatu paling berguna bagi dirinya, selain istri yang shaleh, yaitu; taat bila diperintah, melegakan bila dilihat, amanah bila diberi janji, dan menjaga kehormatan dirinya dan suaminya, ketika suaminya pergi." (HR. 1bnu Majah)

Begitu pun sebaliknya, setiap wanita pasti menginginkan suami shaleh yang bertanggung jawab dan tahu akan kewajibannya terhadap istri dan anak-anaknya.

“Ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya”, relakah anak kita dididik oleh orang yang tidak jelas pemahaman agamanya. Begitupun sebaliknya seorang muslimah yang baik pasti akan berpikir beberapa kali untuk dipimpin oleh seorang suami yang tidak peduli dengan agama, tidak punya semangat dakwah apalagi jihad. Makanya, “Bila nasi sudah ada kenapa pilih beras?” begitu logika praktis yang mungkin biasa kita dengar.

Ada prinsip yang kadang dipakai dan semakin membuat mereka terlena dalam kedilemaan, “Keshalehan seseorang tidak dapat diukur dari pakaiannya saja, rajinnya ke majelis, atau aktifnya dalam lembaga dakwah.” Pernyataan ini memang ada benarnya, tapi merupakan prinsip yang lemah dan cenderung mengikuti hawa nafsu. Prinsip yang kuat adalah: “Jika orang yang menampakkan syiar, mempelajari dan mendakwahkan Islam, saja belum tentu ‘shaleh’ apalagi yang tidak.” Benar atau betul?

Ikhwan fillah, pernikahan bukan hanya untuk memadukan hati atau pemenuhan kebutuhan biologis semata tapi lebih dari itu mesti ada penyatuan cita-cita dan asa yang bukan hanya untuk satu dua tahun ke depan, serta tidak sebatas kebahagiaan di dunia saja tapi juga di akhirat. Rumah tangga ibarat bahtera yang mengarungi lautan yang penuh dengan ombak, angin dan badai yang kapan saja bisa menghantam. Bahtera tidak akan berjalan dengan baik jika di dalamnya ada dua nakhoda yang berlainan keinginan dalam menentukan arah perjalanan. Kesamaan fikrah dan pemahaman tentu akan sangat membantu membangun kekompakan dan sinergitas perjalanan rumah tangga.

Suami Isteri yang sefikrah, mempunyai cita-cita dan tujuan yang sama dalam memperjuangkan Islam, maka dipastikan mereka akan saling menguatkan, saling menasehati bila salah seorang di antara mereka ada yang lalai, saling mendorong dalan keta’atan dan saling membantu meraih derajat ketakwaan di sisi Allah.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memuji seorang lelaki yang membangunkan istrinya untuk shalat malam dan kalau istrinya masih enggan ia perciki mukanya dengan air, begitu pun perempuan yang membangunkan suaminya untuk shalat malam dan kalau suaminya masih enggan ia perciki mukanya dengan air. Sssstt... jangan lakukan ini jika pasangan Anda tidak paham agama!

Simaklah syair di bawah ini:
Menikahi karena kecantikannya, maka kau dijadikan pelayan,
Menikahi karena hartanya, maka kau dijadikannya jadi budak belian,
Menikahi karena keturunannya, maka kau dijadikannya hamba sahaya,
Menikahi karena agamanya, maka kau dijadikannya hamba Allah.

Nah..! aktivis atau bukan, masih dilema?
"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” (Al-Furqaan: 74)

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan mengisi komentar dengan tetap mengedepankan adab berkomunikasi secara syar'i