Selasa, 30 Desember 2008

Bukan Kebebasan Sayang, tapi 'Eksploitasi'...

Apa hubungannya mobil di pameran itu dengan gadis-gadis ‘berseragam’ seronok sambil lenggak-lenggok mengelilingi mobil, ini pameran mobil atau wanita? Apa fungsinya wanita dengan rok ‘BUPATI’ itu duduk di kursi tinggi ongkang kaki di belakang etalase kaca toko HP, yang mau dibeli apa atau siapa? Apa laki-laki yang nganggur sudah habis sehingga karyawan SPBU sekarang diambil alih kaum hawa? Kenapa iklan baliho di pinggir jalan itu selalu menawarkan “bonus” senyum wanita? Duh, kenapa yang memperingatkan kalau pulsa saya hampir habis selalu suara wanita?

Itu kan kemajuan? Ya, maju menuju ke jurang kehinaan. Ini ‘keberhasilan’ para pejuang kebebasan. Mereka bebas tapi hak, kehormatan dan kodratnya sebagai wanita dirampas. Mereka mungkin merasa lebih ‘dihargai’ tapi bukan sebagai manusia melainkan ‘barang komoditi non migas’ yang mudah ditukar dan didapatkan dengan beberapa rupiah. Mereka memang ‘diberdayagunakan’ tapi tidak lebih dari sekedar hiasan yang bila usang akan diganti.

Saudariku, tahu tidak? Wanita-wanita barat di tengah kehidupan serba bebas dan glamour, mereka sebenarnya sangat cemburu dengan adab bangsa timur yang memperlakukan wanitanya bak ratu di rumahnya.

Dalam suatu kisah seorang wanita tua non muslim yang bertetangga dengan keluarga muslim, mengungkapkan kecemburuannya melihat kehidupan keluarga muslim tersebut. Di mana sang istri sepanjang hari di rumah menemani anak-anaknya. Ketika sang ayah datang dari tempat kerja disambut dengan derai tawa dan peluk anak-anaknya disusul senyum sang istri seraya mencium tangan suaminya. Sederhana, tapi surga. Wanita tua itu saat berkunjung ke rumah keluarga bahagia tersebut mengungkapkan bahwa andaikan ia masih muda maka ia akan bersuamikan dengan seorang pria muslim sebagaimana suami keluarga tersebut.

Ternyata dulu dia adalah wanita karir. Demi karirnya ia meninggalkan tugas utamanya di rumah; mendidik dan mengasuh anaknya. Tanpa tergantung pada suami semua kebutuhannya terpenuhi oleh pekerjaannya lebih dari cukup, tapi semua terasa hambar. Ia kehilangan nilai dan kesempatan yang sangat berharga, sesuatu yang seharusnya menjadi hak fitrah dan kodratnya; sebagai seorang Ibu untuk anak-anaknya dan sebagai seorang istri yang melayani dan dinafkahi oleh suaminya, terampas.

Suaminya telah meninggal. Kini ia ditinggalkan oleh anak-anaknya yang tak sempat ia didik dengan baik, yang tak mengenal arti seorang ibu apalagi untuk berbakti padanya.

Pernah dengar Marlin Mondroe? Artis cantik dan kaya di Amerika Serikat yang mati tragis bunuh diri. Sebelum bunuh diri ia sempat membuat sebuah surat yang dimasukkan dalam sebuah kotak di sebuah bank di New York:
“Berhati-hatilah dengan ketenaran, berhati-hatilah dan wapadalah terhadap sinar-sinar yang menipu kalian. Sesungguhnya aku adalah wanita yang paling celaka di dunia! Aku tak mampu menjadi seorang ibu. Aku adalah seorang wanita yang mencintai rumah. Kehidupan keluarga adalah simbol kebahagiaan seorang wanita, bahkan simbol bagi kemanusiaan, kebahagiaan kemanusiaan itu sendiri. Aku adalah seorang wanita yang benar-benar telah terzhalimi oleh manusia-manusia lain. Bekerja dalam sebuah teater atau perfileman betul-betul menjadikan wanita sebagai barang dagangan murahan dan remeh, meskipun dia mendapatkan popularitas dan ketinggian.”

Sungguh amat sangat terlalu naif sekali ketika mereka mengutuk gaya hidup mereka sendiri, wanita-wanita timur justru berlomba menjadi pemuja dan pendamba ‘barang’ yang selama ini membelenggu dan ingin mereka buang.

Saudariku, musuh-musuh agama ini sangat tahu apa yang telah membuat kehidupan sosial, budaya, etika, moral dan agama mereka berantakan. Dalam sejarah peradaban bangsa-bangsa yang runtuh pun begitu, jatuh, hancur disebabkan oleh makhluk lembut yang bernama wanita. Mereka ingin menularkan penyakit itu kepada kita.

Saudariku, musuh-musuh Allah telah merayakan kemenangannya pada kali pertama berhasil ‘menyeret’ para muslimah dari rumah kehormatannya, menjejali jalan, memenuhi pasar-pasar, instansi-instansi dsb. Tak sampai di situ merekapun kemudian menelanjanginya dengan pakaian seadanya.

Dan merekapun tahu apa yang membuat kita jaya dan menguasai dunia selama bertahun-tahun. Mujahidin yang gagah perkasa itu tidak terbentuk begitu saja, ia ditempa oleh tangan lembut ibu yang shalehah di setiap suapan, dalam belaian, dan rintihan doanya.

Ketahanan dan betahnya di medan perjuangan bukan tanpa alasan, di belakangnya ada permata dunia yang senantiasa mendorong dan mendo’akannya, Istri shalihah yang membuatnya lebih cinta kepada Allah dari segalanya, pun tak perlu khawatir meninggalkan jundi-jundinya di pangkuan sang istri yang pasti mempersiapkan sebagai penerusnya.

Dalam suatu kisah yang masyhur, ada seorang wanita yang datang menghadap panglima militer Islam, menjelang keberangkatan tentara mujahidin ke medan jihad. Wanita bercadar tersebut menyerahkan sebuah kotak kepada panglima. Betapa terkejutnya panglima tersebut ketika membuka kotak tersebut dan mengetahui di dalamnya berisi dua pilinan (kepangan) rambut yang sangat panjang.

Sang panglima bertambah kaget, setelah wanita itu mengatakan bahwa dua pilinan rambut yang sangat panjang itu adalah rambutnya sendiri. Ia adalah seorang janda miskin yang tidak memiliki harta untuk disumbangkan kepada tentara mujahidin. Wanita itu pun sengaja memotong rambutnya sendiri sebagai wujud partisipasinya dalam jihad.

Panglima tentara Islam semakin takjub, ketika wanita muslimah itu meminta agar kedua kepangan rambutnya dijadikan sebagai tali kekang kuda yang dipakai berjihad oleh tentara kavaleri Muslim.

Setelah wanita itu pulang ke rumahnya, sang panglima mujahidin memerintahkan para tentara Islam untuk segera berbaris rapi. Ia pun berpidato di hadapan para mujahidin dan menceritakan tentang adanya seorang wanita mukminah yang menyumbangkan dua kepangan rambutnya sendiri untuk dipakai sebagai tali kekang kuda perang.

Dan kau tahu, itu sangat cukup untuk membakar semangat para mujahidin untuk memporak-porandakan musuh Allah.

Apakah andil wanita itu sebatas itu? Setelah mujahidin pulang dari medan perang Sang wanita itu tersenyum, mengucapkan hamdalah saat mendapati anaknya sebagai salah satu mujahidin yang gugur dalam pertempuran tersebut.

Sekali lagi musuh Allah sangat tahu di mana letak kekuatan itu dan ingin melemahkannya, secara halus, dengan iming-iming segepok rupiah, lambat tapi pasti ia ingin menggiring semua muslimah untuk masuk dalam ‘kubangan eksploitasi’. Bukan kebebasan sayang, tapi eksploitasi...

Ah, sinar matamu masih terlalu polos untuk mengerti semua ini. Pesanku belajarlah baik-baik. Saya yakin, suatu saat kau akan menyadari seraya tersungkur sujud bahwa syariat-Nya terlalu sempurna untuk engkau tolak.

Sebelum kau tidur kulafalkan syair ini

Bukan dari tulang ubun ia dicipta
Sebab berbahaya membiarkannya dalam sanjung dan puja
Tak juga dari tulang kaki
Karena nista menjadikannya diinjak dan diperbudak

Tetapi dari rusuk kiri
Dekat ke hati untuk dicintai
Dekat ke tangan untuk dilindungi

*Jangan anggap sepele, urusannya separuh agama
Jangan biarkan ia sendiri, bimbing ia, asalnya ia bengkok
Jangan keras, bisa patah
Jangan lembek, susah bila terlanjur

Kecup keningmu adik kecilku...

*Penambahan oleh penulis dari syair asli

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan mengisi komentar dengan tetap mengedepankan adab berkomunikasi secara syar'i

Cari Artikel